WERENG COKLAT
Sebagai Hama Utama Tanaman Padi
dan upaya pengendalianya


Salah satu hambatan dalam menaikkan produksi beras di Indonesia adalah serangan hama wereng coklat ( Nilaparvata Lugens). Wereng coklat secara langsung merusak tanaman padi karena nimfa dan imagonya mengisap cairan sel tanaman sehingga tanaman kering dan akhirnya mati. Kerusakan secara tidak langsung terjadi karena serangan penyakit virus kerdil rumput dan kerdil hampa yang ditularkannya. Kerusakan berat yang disebabkan oleh wereng coklat terkadang ditemukan pada persemaian, tetapi sebagian besar menyerang pada saat tanaman padi masak menjelang panen.
Hama Wereng coklat mampu menimbulkan kerusakan hebat pada tanaman padi bahkan dapat menyebabkan puso.

Bila tanaman padi muda terserang, menjadi berwarna kuning, pertumbuhan ter-hambat dan tanaman kerdil. Pada serangan yang parah keseluruhan tanaman menjadi putih, kering dan mati, perkembangan akar merana dan bagian bawah tanaman yang terserang menjadi terlapisi oleh jamur, yang berkembang pada sekresi embun madu serangga. Serangga hama wereng coklat di Indonesia telah diketahui sejak sebelum perang dunia ke-II dengan luas daerah serangan yang terbatas. Serangan hama wereng pertama kali dilaporkan pada tahun 1931, yaitu dengan merusak beberapa petak tanaman padi di daerah Darmaga, Bogor kemudian Mojokerto pada tahun 1939, di Yogyakarta pada tahun 1940. Sampai tahun 1951 luas areal yang terserang sekitar 50 – 150 Ha padi sawah permusim di Jawa. Serangan hebat mulai terdapat di Jawa sekitar tahun 1969 dan di Sumatera Utara sekitar tahun 1972. Pada sekitar tahun 1974 terjadi epidemi di Sumatera Utara, Jabar, Jateng dan Jatim. Dua tahun setelah itu serangan wereng coklat meliputi seluruh wilayah Indonesia kecuali Irian Jaya dan Maluku. Pada tahun 1976 – 1977 lebih dari 450.000 Ha sawah diserang wereng coklat dan kerugian yang disebabkannya mencapai 100 juta US $. Pada tahun 1987 beberapa ribu Ha pertanaman padi di D. I. Yogyakarta dan Jateng terserang berat wereng coklat. Varietas utama yang banyak terserang adalah Cisadane. Wereng coklat ini agak berbeda dengan wereng coklat biotipe 1, 2, 3, 4 dan SU. Masalah wereng coklat ini bertambah kompleks dengan munculnya biotipe-biotipe baru. Hal ini disebabkan oleh kemampuan wereng coklat yang sangat tinggi untuk beradaptasi terhadap per-ubahan lingkungan. Siklus hidup wereng coklat yang pendek ( hanya 21- 30 hari dari stadia telur sampai dewasa), kemampuan berreproduksi yang tinggi ( di alam, seekor wereng betina mampu bertelur 100-600 butir semasa hidupnya), dan sifatnya yang hanya memakan padi, mendorong munculnya biotipe baru yang bisa mematahkan resistensi padi yang semula dianggap tahan. Hal ini terutama bila varietas tahan itu ketahanannya hanya terdiri dari satu gen dan ditanam monokultur terus-menerus.

Di Provinsi Banten keadaan OPT yang satu ini dirasakan masih menjadi Hama Utama dalam berusaha tani padi sawah,  kita lihat angka perkembangan keadaan serangan WBC yang ada di Kabupaten Pandeglang. Hasil pengamatan yang dilakukan oleh petugas POPT di beberapa kecamatan terdapat serangan yang sporadic terutama di kecamatan Patia, Sukaresmi, Pagelaran, dari hasil kunjungan tim BBOPT Jatisari dan Tim dari BPTPH Banten tanggal 22 Januari 2010 ditemukan populasi pada beberapa sample di kecamatan Patia Desa Surianeun, Kecamatan Sukaresmi, Kecamatan Pagelaran dengan rata- rata populasi 75 ekor/ rumpun. Dan dari hasil evaluasi tersebut  pada hari jumaat tanggal 29 Januari 2010 dilakukan rapat khusus POPT se Kabupaten Pandeglang bertempat di Kp. Kapinango Desa Kertasana Kecamatan Pagelaran Kab. Pandeglang. Seluruh petugas POPT kab. Pandeglang hadir dan dari Instalasi Laboratorium Lebak. Pokok bahasan memberikan peringatan kepada petugas POPT untuk lebih mengintensipkan pengamatan dan cepat melaporkan, serta penyamaan persepsi seputar OPOT yang satu ini.Untuk mengantipasi meluasnya serangan dan berdasarkan dari laporan peringatan bahaya serta rekomendasi pengendalian maka POPT yang diwilayahnya ada populasi OPT WBC di sarankan untuk diadakan gerakan pengendalian di kelompok tani. Sarana Racun dan Alat ( Hand Sprayer, Misblower ) di pasilitasi dari Distanak Prov. Banten melalui BPTPH.
PERUBAHAN BIOTIPE

Perubahan biotipe wereng coklat ini sebenarnya terjadi melalui seleksi alam. Dalam pertanaman padi yang intensif, penggunaan insektisida yang tidak tepat mematikan musuh alami tapi tidak mematikan telur dan nimfa wereng secara keseluruhan. Wereng yang selamat merupakan wereng yang secara genetik memang terseleksi dari lingkungan yang tidak menguntungkan. Hal ini mungkin terjadi karena populasi wereng coklat yang tinggi menyebabkan ke-ragaman genetik yang berbeda. Intensifikasi dengan varietas lokal yang unggul, memunculkan biotipe I yang dapat memusokan sawah. Kemudian diperkenalkan IR 26, dengan gen resistensi Bph 1 ( Bph = Brown Plant Hopper ), tapi kemudian muncul biotipe 2 . Selanjutnya dikenalkan IR 36 dengan gen resisten Bph 2 yang semula resisten terhadap biotipe 2 ternyata bisa dipatahkan dengan muculnya biotipe 3 yang latent. Lalu diper-kenalkan IR 56 dengan gen resisten Bph 3, tetapi kembali pertanaman yang monokultur dan terus-menerus meng-akibatkan gen resisten Bph 3 patah kembali. Kemudian diperkenalkan IR 64 dengan gen resistens Bph 4 yang tahan terhadap serangan wereng coklat biotipe 3 sampai sekarang.

PENCEGAHAN

Tindakan pencegahan yang hanya mengandalkan sepenuhnya pada pengendalian wereng pada penanaman varietas tahan saja, ternyata tidak mencegah eksplosi serangan. Harus diikuti tindakan lain, seperti pergiliran antar varietas dan antar tanaman. Sedangkan peng-gunaan insektisida, hanya dibatasi pada saat diperlukan, tapi bukan untuk pencegahan. Varietas padi yang tahan saat ini baru mampu dibuat dari satu gen resisten saja. Memang resistensinya sangat tinggi terhadap serangan wereng, tetapi tidak bisa bertahan lama karena sifat wereng yang hanya makan padi dengan keraganan genetik yang tinggi. Sampai saat ini sudah empat gen resisten wereng coklat yang ditemukan yaitu Bph 1, Bph 2, Bph 3 dan Bph 4. Waktu pengaturan tanam yang serempak merupakan prioritas pertama pengendalian wereng, karena secara efektif menekan populasi wereng melalui pemutusan rantai makan. Wereng coklat yang bermigrasi ( yang bersayap panjang ), biasanya mencari tanaman muda didekatnya bila tanaman padi di tempat asal mendekati pembungaan. Penggunaan insektisida hanya digunakan bila jumlah wereng melewati ambang ekonomis per rumpunnya. Penyemprotan pun tidak bisa dilakukan pukul rata pada semua areal yang luas ( Blanket spray ), tetapi per lokasi serangan. Hal ini selain dapat mencegah matinya musuh alami yang sebenarnya cukup efektif memangsa wereng coklat, tetapi juga mencegah munculnya resurjensi dan resistensi wereng coklat tersebut. Pada Blanket spray, musuh alami mati tapi telur dan nimfa wereng tidak mati, lalu mereka tumbuh subur karena tidak ada saingannya. Pada pen-yemprotan per lokasi, wereng di lokasi penyemprotan saja yang mati dan apabila cara penyemprotannya benar, telur dan nimfanya pun akan mati, sehingga kemungkinan resistensi yang menjurus timbulnya biotipe baru, bisa dicegah. Hal ini karena wereng di luar lokasi penyemprotan berinteraksi melalui per-kawinan dengan wereng di lokasi penyemprotan sehingga resistensi wereng coklat tersebut terhadap insektisida dan varietas padi yang ditanam tetap rendah. Penggunaan pestisida selalu membawa empat resiko yakni resistensi terhadap hama dan penyakit, munculnya hama dan penyakit baru akibat matinya musuh alami, resurjensi ( hama penyakit tersebut makin meningkat populasinya, juga disebabkan oleh matinya musuh alami akibat pestisida yang disemprotkan ) dan keracunan lingkungan. Setelah sekitar lima puluh tahun pestisida diperkenalkan, kini ditemukan pestisida generasi ketiga yang cara kerjanya tidak langsung mematikan serangga, tetapi merusak atau mengganggu proses fisiologis serangga. Salah satunya adalah buprofezin, yang dihasilkan Jepang, Mampu menahan telur wereng menetas dan nimfanya berganti kulit. Karena tidak bisa berganti kulit, padahal nimfa ini perlu bertambah besar untuk menjadi dewasa, maka nimfa tersebut akan mati. Namun demikian pestisida ini mempunyai kendala utama yakni saat pemberiannya yang harus tepat. Hal ini berhubungan dengan periode migrasi wereng dewasa bersayap panjang (makro-ptera) pada awal pem-bentukan anakan. Setelah menetap, wereng coklat mulai berkembang biak satu atau dua generasi pada tanaman padi stadia vegetataif, tergantung saat migrasinya jika terjadi 2-3 Minggu Setelah Tanam ( MST ), imigran berkembang biak dua generasi. Puncak populasi nimfa generasi pertama dan ke dua berturut-turut muncul pada umur padi 5-6 MST dan 10-11 MST. Bila imigrasi terjadi setelah padi umur 5-6 MST, puncak populasi nimfa hanya satu kali, yaitu 9-10 MST. Serangga dewasa yang muncul setelah padi berumur 7 MST, umumnya bersayap pendek (brak-hiptera) yang tidak dapat bermigrasi dan bertelur ditempat asal. Setelah itu, akibat tekanan populasi, yang muncul adalah makroptera yang jumlahnya meningkat saat tanaman memasuki stadium pembungaan. Makroptera inilah yang bermigrasi mencari tanaman padi muda baru di dalam jangkauannya. In-sektisida selain buprofezin, yaitu yang berbahan aktif karbonat digunakan pada saat padi berumur 8-11 MST. Di sinilah tampak pentingnya pengamat-an hama, untuk mendeteksi jumlah populasi wereng coklat dewasa. (red)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: